Laga Final Sepakbola Tarkam di Serang Picu Kerumunan Massa

Laga Final Sepakbola Tarkam di Serang Picu Kerumunan Massa

Serang, Pilarbanten.com – Puluhan ribu orang penonton memadati laga pertandingan final sepakbola antar kampung (Tarkam) di Kota Serang, Rabu (2/12/2020). Pertandingan yang digelar di Lapangan Geraha Cibogo Nyapah, Kecamatan Walantaka, Kota Serang itu digelar tanpa menerapkan protokol kesehatan.

Padahal, kasus kerumunan massa saat ini tengah menjadi sorotan karena dinilai menyebabkan terus meningkatnya kasus positif corona di Indonesia.

Tusnedi salah satu warga mengatakan pada laga final yang menampilkan laga derbi asing klasik antara klub Jaran Ireng versus Ataga Ripuh itu dihadiri puluhan ribu penonton sehingga dirinya sulit menyaksikan pertandingan tersebut.

“Saya aja susah pak nontonnya, karena kan banyak tuh yang menonton,” katanya saat dikonfirmasi.

Sayangnya, laga final yang menimbulkan terjadinya kerumunan massa dan berpotensi menjadi klaster penyebaran COVID-19 itu tidak dilakukan pengawasan dan penjagaan dari aparat kepolisian maupun satuan tugas penanganan COVID-19 Kota Serang hingga laga berakhir. Diketahui, acara rangakiam laga final dimulai pukul 13:30 WIB hingga pukul 17:00 WIB.

Bahkan, dilihat dari pantauan video dan foto yang beredar banyak para penonton tidak menggunakan masker dan tidak menjaga jarak.” Saya sih gak ngelihat ada petugas kepolisian yang berjaga,” katanya.

Disampaikan Tusnedi, kompetisi sepakbola tarkam tersebut merupakan agenda rutin yang diselenggarakan oleh pemuda setempat dan selalu dipadati oleh warga dari berbagai kampung yang menonton.

“Ini acara tahunan ulang tahum pemuda kayanya. Biasanya kalau final sampe 10 ribu orang yang nonton,” katanya.(War/Red)

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: