Mahasiswa KKN UGM Inisiasi Pembuatan Home Stay di Wisata Religi Tanara

oleh -332 Dilihat
oleh

Pilarbanten.com – Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Serang Nanang Supriatna menerima 30 Mahasiswa Kuliah Kerja Nyata Pembelajaran Pemberdayaan Masyarakat (KKN-PPM) Universitas Gajah Mada (UGM) Yogyakarta yang kedua tahun 2024 di Pendopo Bupati Serang pada Senin, 1 Juli 2024. KKN-PPM UGM yang dilaksanakan merupakan yang kelima kalinya di Kabupaten Serang.

 

“Ibu Bupati merasa sangat terbantu dengan KKN UGM yang sudah lima kali, untuk tahun sekarang saya dengan pak Sudaryatmo ada 30 mahasiswa yang sudah kami terima tentunya ini ada tematik khusus untuk di Tanara,” ujar Nanang kepada wartawan usai melepas mahasiswa UGM. Turut hadir Asda III Ida Nuraida, Staf Ahli Bupati Rahmat Setiadi dan para kepala organisasi perangkat daerah (OPD) di lingkungan Pemkab Serang.

 

Nanang mengatakan, tujuan kegiatan ini fokusnya masih sama untuk peningkatan wisata religi Syeh Nawawi Al-Bantani. Dimana dalam 40 hari kedepan mahasiswa UGM akan melakukan banyak program yang tentu membantu Pemda tentang pentingnya peningkatan kualitas hidup dan menghargai keilmuan Syeh Nawawi Al-Bantani. “Dan diteruskan dengan baik dan nanti Insya Allah akan terbentuk pemahaman warga masyarakat yang baik untuk bisa trus menjaga nama besar Syeh Nawawi Al-Bantani,” ucapnya.

Baca Juga:  Kembali, Sosok ini Menerima Penghargaan Atas Kinerjanya

 

Nanang menyebutkan, di Kecamatan Tanara bukan hanya UGM namun juga ada dari Sekolah Tinggal Ilmu Fiqih dan dengan beberapa universitas di Banten. “Ini Insya Allah akan berikan dampak luar biasa kepada Pemda karena dibantu UGM, Insya Allah kedepan wisata religi Syeh Nawawi akan terwujud dengan baik,” katanya.

 

Berdasarkan hasil KKN yang dilakukan Mahasiswa UGM selama lima kali, menurut Nanang ada beberapa peningkatan. Diantaranya perilaku dan terus disampaikan bahwa ketika ingin membangun yang terpenting kesiapan mental dan perilaku lebih dulu, bukan bentuk bangunan yang diutamakan seperti museum dan lainnya.

 

“Tapi kita bagaimana mengkondisikan masyarakat ini supaya bisa lebih siap ketika ada kemajuan dan perkembangan serta program di pemerintah contohnya untuk majukan wisata religi Syeh Nawawi Al Bantani. Teman teman UGM sudah banyak berikan ilmu sesuai ilmu fakultas masing-masing ada teknologi tepat guna, penanaman mangrove, pupuk,” ucapnya.

Baca Juga:  Penerimaan Mahasiswa Baru Untirta Bersih dan Berintegritas, Rektor Tegaskan Tak Ada Permainan

 

Dosen Pendamping KKN UGM Sudaryatmo mengatakan, kegiatan KKN di Kecamatan Tanara Kabupaten Serang merupakan yang kelima kali. “Kegiatan KKN di Kabupaten Serang sudah lima kali, sehingga ini sudah masuk tahapan memanen hasilnya. Jadi akan mencoba merangkum semua kegiatan yang sudah dilakukan kemudian akan ada finalisasi,” ujarnya.

 

Ia menyebutkan, nantinya akan ada kegiatan sambang tokoh pariwisata mulai dari masyarakat, sampai unsur lainnya dalam penta helix akan dihadirkan. Diantaranya ada pemerintah, CSR, masyarakat, universitas dan media massa. “Kelima itu harus terangkum dalam sambang tokoh bagaimana kelanjutan ini,” ucapnya.

 

Selain itu, kata Sudaryatmo, pihaknya juga ada program unggulan menginisiasi pembuatan home stay. Dimana home stay di Tanara dibutuhkan karena berkaitan adanya haul Syeh Nawawi yang biasanya ramai pengunjung. “Biasanya mereka puluhan ribu yang hadir kadang kadang, membutuhkan penginapan jadi kita ada satu program menginisiasi mana mana saja rumah masyarakat yang bisa dijadikan home stay,” tuturnya.

Kemudian pihaknya juga akan mengadakan festival budaya dalam bentuk lomba koreografi lagu selamat datang Serang. Dimana nantinya akan dijadikan icon Kabupaten Serang yang akan diikuti warga Kabupaten Serang dalam bentuk video klip dan 10 besarnya akan dilombakan 12 Agustus 2024. “Ada juga lomba kaligrafi dan UMKM jajanan lokal bertempat di pendopo yang harapannya akan mendukung kegiatan di Tanara tapi juga di Kabupaten Serang,” katanya.

Baca Juga:  Tinjau SMAN 6 Kota Serang, Pj Gubernur Banten Al Muktabar Ajarkan Praktik Menyembelih Hewan Secara Syar'i

 

Selanjutnya kata Sudaryatmo, pihaknya juga ada program dari pemuda bersama PT Chandra Asri berupa penanaman mangrove. Kegiatan itu untuk melindungi sepadan pantai karena di Tengkurak ada abrasi. “Nanti bisa difokuskan ke beberapa titik ada 100 hektare akan dilakukan 26 Juli bersamaan hari Mangrove sedunia. Kabarnya yang dulu pernah dilakukan penanaman 2022 yang di Lontar sudah 2 meter tingginya tentu akan menghasilkan carbon stok yang bisa diperdagangkan,” ucapnya.

 

Terakhir dirinya berharap kegiatan pendampingan masyarakat di Tanara bisa dirasakan masyarakat dan Pemda. Diharapkan kegiatan KKN tersebut bisa jadi role model kegiatan pendampingan masyarakat di Kabupaten Serang.(js)