Jelang Idul Adha, Pemprov Banten Antisipasi Penyakit Menular Hewan Qurban

oleh -2 Dilihat
oleh

SERANG – Menjelang hari Raya Idul Adha atau hari raya Kurban, Pemprov Banten mengantisipasi dua jenis penyakit menular pada hewan kurban yang sudah banyak dijual di sejumlah lapak.

Dua penyakit menular yang sering didapati di hewan kurban tersebut adalah antraks dan bruselois.

Kepala Bidang (Kabid) Kesehatan Hewan (Keswan) dan Kesehatan Masyarakat Veteriner (Kesmavet) Dinas Pertanian dan Peternakan Provinsi Banten Ari Mardiana saat melakukan pemeriksaan hewan kurban, Jum’at (9/7/2021) mengatakan, untuk mengantisipasi kedua penyakit itu pihaknya melakukan pemeriksaan hewan secara intensif.

“Sejauh ini alhamdulilah tidak ada hewan yang terjangkit dua penyakit menular itu, hanya diare dan flu biasa yang tadi ditemukan,” ujarnya.

Terhadap hewan yang terkena diare, orab, kudis dan flu itu, lanjut Ari, dirinya menyarankan kepada pelapak agar terlebih dahulu memisahkan dari kerumunan hewan lainnya sampai sembuh.

“Karena kalau tidak dipisah, dikhawatirkan akan menularkan ke yang lain,” ungkapnya.

Dokter hewan Ari menilai hewan yang berasal dari luar daerah ketika terjangkit penyakit seperti itu lumrah terjadi. Hal itu karena beberapa faktor eksternal seperti kelelahan, cuaca yang baru atau bisa juga dari jenis makanannya yang berbeda dari sebelumnya.

“Tapi setelah sehat, hewan itu bisa diperjualbelikan lagi, sudah aman untuk dikonsumsi,” jelasnya.

Berdasarkan pengamatannya sejauh ini, sejumlah hewan kurban yang dijual di Kota Serang aman dari penyakit antraks dan bruselois.

“Karena sebelum hewan itu masuk ke Banten, semuanya harus terlebih dahulu melalui tes kesehatan di laboratorium kami,” ucapnya.

Seperti kemarin, tambahnya, ada 26 kerbau dari luar yang mau masuk ke Banten yang dilakukan pengecekan kesehatan. Setelah hasilnya negatif baru diperbolehkan masuk.

“Kami khawatir ada hewan kurban yang masuk dari wilayah Bogor yang menjadi endemik penyakit menular antaks. Alhamdulillah tidak ada, karena kebanyakan dari Garut, Cianjur dan Purwakarta,” katanya.

Menanggapi hal tersebut Plt. Kepala Dinas Ketahanan Pangan Pertanian dan Perikanan (RKPPP) Imam Rana mengatakan, kegiatan pemeriksaan hewan kurban ini rutin dilakukan setiap tahunnya menjelang Idul Adha, untuk memastikan seluruh hewan kurban yang dijual dalam kondisi sehat.

“Mudah-mudahan di sini mah tidak ada hewan yang sakit dan mengkhawatirkan jika nanti dikonsumsi,” ungkapnya.

Menurut Imam, dari sekian penjual hewan kurban ada yang sakit diare satu, itu sudah dipisahkan untuk diobati, setelah pulih nanti bisa kembali dijual.

“Sesuai dengan instruksi dari walikota Serang, juga SE dari Kementerian Pertanian, utamanya menekankan kepada mitigasi pencegahan terhadap hewan-hewan serta manusianya agar mereka menggunakan Prokes, misalnya disiapkan termogun, handsanytaiser, memakai masker,” jelasnya.

Lalu, lanjutnya, ketika proses penyembelihan, panitia kurban dianjurkan tidak melakukan kerumunan, cuma beberapa orang saja.

“Kemudian dagingnya dibagikan ke rumah-rumah agar tidak terjadi kerumunan yang dapat mengakibatkan penyebaran virus Covid-19,” harapnya.(loet)