Di atas Rata-Rata Nasional, Pertumbuhan Ekonomi Pemprov Banten capai 4,97%

oleh -78 Dilihat
oleh

PILARBANTEN. COM – Penjabat (Pj) Gubernur Banten Al Muktabar menyampaikan inflasi di Provinsi Banten di awal tahun 2024 cukup terkendali. Hal tersebut berdasarkan pertumbuhan ekonomi Provinsi Banten pada kuartal tiga tahun 2023 mencapai 4,97 persen yang berada di atas pertumbuhan ekonomi Nasional sebesar 4,94 persen.

 

Menurutnya, kondisi tersebut merupakan hasil dari pengambilan langkah-langkah dalam pengendalian inflasi. Salah satunya dengan menjaga keseimbangan antara faktor penawaran (supply) dan faktor permintaan (demand).

Baca Juga:  Kerugian Bank Banten Membengkak Menjadi Rp101 Miliar

 

“Kita ketahui bahwa inflasi ini seperti denyut darah, terlalu rendah masalah dan terlalu tinggi juga masalah. Dan kita terus berupaya mencari titik keseimbangan itu,” ungkap Al Muktabar usai mengikuti Rapat Koordinasi (Rakor) Pengendalian Inflasi secara virtual di Ruang Rapat Gubernur, KP3B Curug, Kota Serang, Rabu (3/01/2024).

 

Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Banten, mencatat secara Year-on-Year (y-o-y) bulan Desember 2023 Inflasi Provinsi Banten sebesar 3,06 persen. Yang mana, inflasi tersebut masih dipicu oleh beberapa komoditi pemicu seperti beras dan cabai.

Baca Juga:  Bersama PKK Tangani Stunting, Pj Gubernur Banten Al Muktabar Masyarakatkan Olah Pangan dan Optimalkan Pekarangan

 

“Dan keseimbangan itu kita lakukan dalam menindaklanjuti komoditi pemicu inflasi, seperti beras dan cabai sebagai upaya mempertahankan pangan kita,” jelasnya.

 

Ia menambahkan, pasca El Nino pihaknya juga terus memaksimalkan pengendalian inflasi dengan memperhatikan siklus tanam bagi komoditas pemicu inflasi. Dimana, upaya tersebut berkolaborasi dengan stakeholder untuk menentukan berbagai kebutuhan seperti penentuan cuaca, bibit atau benih tanaman.

Baca Juga:  Pemprov Banten Dukung Rakornas KPI 2022

 

“Seusai kemarau panjang, kita juga mengupayakan lahan tanam seperti sawah-sawah atau ladang dengan siklus tanam yang kita terus komunikasikan dengan menteri pertanian dan BMKG,” jelasnya.

 

“Dimana soal bibit, pupuk sudah kita ajukan yang kedepannya saya harap sentra-sentra pangan kita akan semakin tinggi,” pungkasnya.(js)