Bakesbangpol Kabupaten Serang Bina dan Berdayakan Ormas

oleh -118 Dilihat
oleh
Berdayakan Ormas

Serang Pilarbanten.com – Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Bakesbangpol) Kabupaten Serang pada tahun mendatang akan membina dan memberdayakan baik organisasi masyarakat (ormas) maupun lembaga swadaya masyarakat (LSM) atau yayasan yang tersebar di 29 kecamatan agar di rasakan keberadaannya oleh masyarakat.

Oleh karenanya, saat ini tengah dilakukan pendataan atau verifikasi keberadaan ormas maupun LSM dan Yayasan mulai dari Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP), SK Kemenkum HAM, SK dari Notaris, kemudian susunan kepengurusan dan sekretariat.

Kepala Bidang (Kabid) Politik Dalam Negeri dan Organisasi Budaya pada Badan Kesbangpol Kabupaten Serang, Pipih Rosvianthie menuturkan, bahwa berdasarkan Peraturan Menteri Dalam Negeri (Permendagri) Nomor 58 tahun 2016 tentang, Pelaksanaan Undang- Undang Nomor 17 tahun 2013 tentang, Organisasi Masyarakat, maka semua Ormas yang ada di wilayah Pemerintah Kabupaten wajib melaporkan ke Badan Kesbangpol Kabupaten Serang agar tercatat.

Baca Juga:  Selangkah Lebih Maju, Diskominfosatik Bekasi Belajar ke Kabupaten Serang

“Data-data di Badan Kesbangpol ini masih ada ormas belum terupdate. Agar tertib administrasi makanya kami kembali melakukan pendataan pada tahun ini, terakhir jumat pekan kemarin di Kecamatan Mancak kami melakukan pendataan,”ujar Pipih melalui keterangan tertulisnya yang di siarkan Dinas Komunikasi Informatika Persandian dan Statistik (Diskominfosatik) pada Senin, 5 September 2022.

Pendataan baik ormas, LSM maupun yayasan, kata Pipih, sangat di butuhkan oleh Badan Kesbangpol sebagai langkah awal. Sehingga kedepannya dengan terupdatenya data –data ormas akan memudahkan pihaknya dalam memberikan pembinaan serta pemberdayaannya

“Insya Allah kami bisa melakukan apa yang harus kami lakukan terkait dengan program kegiatan di tahun yang akan datang. Kami membuat program kegiatan terkait dengan pemberdayaan organisasi kemasyarakatan yang ada di Kabupaten Serang khususnya,”ungkapnya.

Baca Juga:  Gubernur Banten Tetapkan Nama Stadion : Banten International Stadium

Upaya dalam memberikan pembinaan serta pemberdayaan, sebut Pipih, agar keberadaan ormas maupun LSM tidak di pandang lagi tidak baik oleh masyarakat. Maka dengan dilakukannya nanti pembinaan akan ada masukan-masukan yang positif serta program-program yang bermanfaat untuk masyarakat.

“Program apa saja yang sudah mereka lakukan, mereka perbuat. Artinya mereka ini harus eksis supaya kelihatan tidak hanya sekedar melakukan orasi, demo itu yang harus kita hilangkan. Kita akan dorong program sosial yang sudah mereka programkan, itu yang akan kita angkat nanti,”katanya.

Selama melakukan pendataan ke lapangan, lebih lanjut Pipih menyebutkan, banyak ormas-ormas yang ternyata mempunyai visi-misi yang jelas tujuannya. Namun program-progam yang sudah dilakukan selama ini tidak mencuat di masyarakat, sehingga program-program mereka yang sudah dibuat itu tertutup oleh citra yang kurang bagus. “Banyak ormas mempunyai program yang bagus untuk masyarakat,”terang Pipih.

Baca Juga:  Pj Sekda M Tranggono: Berkat UMKM, Perekonomian Kita Bertahan dan Bangkit

Sedangkan berdasarkan pendataan yang sudah dilakukan, mantan Kabid Koperasi pada Diskoumperindag Kabupaten Serang memaparkan, untuk keseluruhan data yang tercatat kurang lebih sebanyak 107 ormas, LSM maupun yayasan tetapi kalau hanya ormas saja kurang lebih 30 ormas di 29 kecamatan.

Dengan pendataan, kata Pipih lagi, agar nanti bisa memilah mana ormas yang hanya sekedar nama, ormas yang betul- betul sudah ada legalitasnya, programnya sudah jalan. “Namun jika ada ormas yang belum lengkap kami mendorong untuk mengarah kepada legalitasnya dulu, setelah legalitas mungkin nanti untuk pemberdayaan, termasuk ormas yang sudah aktif, sudah jalan programnya nanti saling bersinergi dengan kami Kesbangpol,”urainya.(js)